Sunday, June 9, 2013

Pengertian Model Proses Spiral (Iterative) , keuntungan dan kerugian

Model Proses Spiral (Iterative).
Model ini berbasiskan pada kebutuhan terhadap aplikasi secara keberlanjutan untuk menyaring kebutuhan-kebutuhan tersebut dan estimasi proyek secara keseluruhan. Model ini menerapkan perancangan model proses yang lebih dinamis dengan terus beradaptasi terhadap kebutuhan proses bisnis dimasa yang akan datang sehingga versi aplikasi terus berkembang dengan fitur-fitur yang mengalami peningkatan dari waktu kewaktu.
Kebutuhan waktu untuk pengembangan aplikasi yang cepat dengan kapasitas proyek yang relatif kecil sangat relefan dengan model spiral ini. Keterlibatan pelanggan dengan tim pengembang perangkat lunak akan sangat sering terjadi karena pelanggan akan memberikan feedback dan persetujuan setiap tahap dalam pengembangan aplikasi perangkat lunak. Dengan adanya feedback dari pelanggan maka estimasi waktu terhadap penyelesaian proyek perangkat lunak menjadi semakin jelas.

Gambar 5. Tahapan Pada Model Proses Spiral (Boehm, 1988)
Pengembangan perangkat lunak dengan model spiral memiliki kelemahan karena tidak adanya milestone sebagai titik transisi dan pengujian maka dikhawatirkan proses pengembangan sistem akan mengalami kekacauan dari segi waktu penyelesaian solusi sistem. Oleh karenanya model ini hanya sesuai untuk aplikasi-aplikasi kecil yang tidak terintegrasi dan terdistribusi.
Model spiral terbagi menjadi empat quadrant, dimana setiap quadrant merepresentasikan sebuah manajemen proses dengan tahapan-tahapan identify, design, construct dan evaluate (Dean Muench, 1994). Sistem akan melalui tahapan-tahapan proses yang akan berulang sebagai berikut:
1. Mendefinisikan tujuan dan kebutuhan bisnis, mengembangkan desain konseptual, rancangan konsep, rencana pengujian, dan analisis terhadap resiko dengan melibatkan pemakai.
2. Mendefinisikan kebutuhan sistem, mengembangkan desain logikal, mengkompilasi (software-build) rancangan awal, mengevaluasi hasil dengan melibatkan pemakai.
3. Mendifinisakan kebutuhan subsistem, menghasilkan desain fisikal, mengkompilasi rancangan berikutnya, mengevaluasi hasil dengan melibatkan pemakai.
4. Mendefinisikan kebutuhan setiap unit, menghasilkan desain akhir, mengkompilasi rancangan akhir, mengevaluasi keselur
2.1 Tahapan model spiral:
Model spiral dibagi menjadi enam wilayah tugas yaitu:
1. Customer communication: Aktivitas yang dibutuhkan untuk membangun komunikasi yang efektif antara developer dengan user / customer terutama mengenai kebutuhan dari customer.
2. Planning: Aktivitas perencanaan ini dibutuhkan untuk menentukan sumberdaya, perkiraan waktu pengerjaan, dan informasi lainnya yang dibutuhkan untuk pengembangan software.
3. Analysis risk: Aktivitas analisis resiko ini dijalankan untuk menganalisis baik resiko secara teknikal maupun secara manajerial. Tahap inilah yang mungkin tidak ada pada model proses yang juga menggunakan metode iterasi, tetapi hanya dilakukan pada spiral model.
4. Engineering: Aktivitas yang dibutuhkan untuk membangun 1 atau lebih representasi dari aplikasi secara teknikal.
5. Construction & Release: Aktivitas yang dibutuhkan untuk develop software, testing, instalasi dan penyediaan user / costumer support seperti training penggunaan software serta dokumentasi seperti buku manual penggunaan software.
6. Customer evaluation: Aktivitas yang dibutuhkan untuk mendapatkan feedback dari user / customer berdasarkan evaluasi mereka selama representasi software pada tahap engineering maupun pada implementasi selama instalasi software pada tahap construction and release.
2.2 Kelebihan model Spiral
ü  Lebih cocok untuk pengembangan sistem dan perangkat lunak skala besar
ü  Pengembang dan pemakai dapat lebih mudah memahami dan bereaksi terhadap resiko setiap tingkat evolusi karena perangkat lunak terus bekerja selama proses

2.3 Kekurangan model Spiral
ü  Memerlukan tenaga ahli untuk memperkirakan resiko, dan harus mengandalkannya supaya sukses

ü  Model spiral ini merupakan model yang masih baru sehingga belum terbukti apakah model ini efisien atau tidak.

5 comments:

  1. teman - teman kesulitan untuk belajar komputer karena kesibukan? kini kami memfasilitasi kursus komputer jarak jauh via online, silahkan kunjungi website kami di asianbrilliant.com, ilmu komputer, design grafis, master bisnis online

    ReplyDelete
    Replies
    1. Artikelnya bermanfaat kak, ini saya juga punya artikel tentang Model Proses Pada Rekayasa Perangkat Lunak, semoga bisa saling melengkapi

      Kelebihan dan Kekurangan Model Proses Pada Rekayasa Perangkat Lunak - MARKIJAR.Com

      Delete
  2. Dear, Pengelola Blog http://ayip7shortcutsharing.blogspot.com

    kami dari asianbrilliant.com dan smartsukses.com
    ingin menawarkan kerjasama untuk memasang banner iklan kami di
    blog http://ayip7shortcutsharing.blogspot.com

    mohon dikirim kontak person atau email yang bisa kami hubungi.
    ke email kami asianbrilliant@gmail.com atau ke nomor hp. 0821 2237 8550

    atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih

    salam
    asian brilliant dan smart sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pengelola blog ini
      website dari asianbrilliant.com dan smartsukses.com kenapa tidak bisa di buka?

      Delete